About these ads

Begitu Banyaknya Kutu pada Anak Ini, Membuat Sisir Kutu Terlihat Mengerikan


Video ini menunjukkan jutaan parasit merangkak melalui rambut seorang anak. Para ahli mengatakan ini adalah kasus yang sangat ekstrim dari kutu kepala. Klip, yang diposting di YouTube, menunjukkan seorang ibu berjuang untuk menyisir rambut anaknya yang lebat dengan sisir kutu, yang tampak dipenuhi dengan mahluk-mahluk kecil dan telur-telurnya.

Seetelah kamera berfokus pada sisir, tampak kutu-kutu menggeliat tak terhitung jumlahnya.

Dr Alejandra Perotti, dosen di University of Reading School of Biological Sciences, mengidentifikasi kutu sebagai kutu kepala – dan mengatakan dia terkejut melihat betapa masifnya kutu itu.

Dia mengatakan kepada MailOnline: “Mereka sangat umum di Inggris dan di Eropa, tetapi tidak untuk level sebanyak ini.

“Saya bekerja di ilmu forensik dan jenis kasus ditemukan pada kasus penelantaran anak-anak atau orang tua.

“Anda juga melihatnya dalam kasus tunawisma.”

Kutu kepala, juga dikenal sebagai pedikulosis capitis, adalah serangga kecil yang hidup di rambut manusia, yang tumbuh hingga seukuran biji wijen.

Mereka makan dengan menggigit kulit kepala dan menghisap darah.

Betina bertelur dekat dengan akar rambut sehingga mereka tetap hangat dengan kulit kepala, dan setelah telur-telurnya menetas maka akan lebih banya kutu yang berkembang biak dan terus berkembang biak.

Dr Perotti menambahkan bahwa dalam kasus-kasus ekstrim seperti ini, anak-anak sering mengembangkan kondisi yang disebut ‘plica polonica’ – di mana semua rambut direkatkan sehingga tidak bisa disikat.

Dia berkata: “Anak ini hampir dalam kondisi itu.

‘Untuk mengobatinya Anda harus memotong semua rambut. Pada saat ini, mereka harus mencukur habis semua rambut, untuk menghilangkan telur-telur kutu – menyisir dan sampo saja tidak akan berguna’.

Dia menambahkan, telur kutu ditempelkan dengan semen pada rambut oleh induk kutu, sangat dekat dengan kulit kepala.

Dia melanjutkan, “Jadi, Anda harus memotong rambut sangat pendek sehingga kutu betina tidak bertelur.

“Bahkan jika anak mendapat pengobatan, mereka masih akan mendapatkan kutu selama sekitar satu tahun, karena banyak telur kutu tak terlihat dan lolos”.

Salah satu metode yang kurang dimanfaatkan untuk mengobati kutu kepala adalah dengan menggunakan antibiotik, kata Dr Perotti.

Dia menjelaskan: “Semua kutu manusia memiliki bakteri yang hidup di dalamnya. Jika kita men treatmen penderita kutu dengan antibiotik, kemungkinan kutu akan mati, karena membunuh bakteri yang ada dalam diri mereka dan mereka tidak dapat bertahan hidup tanpa itu.

‘Antibiotik ringan apapunakan membunuh kutu. ”

Dee Wright, pendiri salon Hairforce yang menawarkan layanan di berbagai bagian Inggris denga kekhususan ‘Pembasmian Kutu’, setuju kasus ini adalah setara dengan beberapa kasus yang ekstrim pernah ia tangani di salon nya.

Dia mengatakan kepada MailOnline: “Itu terlihat sangat masif!.

“Kami bahkan telah melihat orang-orang dengan sarang kutu. Di situlah Anda punya begitu banyak kutu, mereka menggumpal bersama-sama.

“Mereka sebuah bola besar kutu, berkelahi satu sama lain untuk bertahan hidup.”

Ms Wright mengatakan mengingat umur dan pemuliaan kemampuan kutu perempuan, itu tidak sulit untuk melihat bagaimana sebuahinfestasi ekstrim terjadi.

Dia mengatakan: ‘kutu betina hanya perlu bertelur sekali. Dia hidup selama 30 hari, meletakkan hingga 10 telur sehari.

“Jadi dapat dibayangkan bagaimana jika Anda memiliki 200 telur menetas pada satu waktu, mereka tumbuh dewasa dan kawin maka Anda dapat kebanjiran kutu.”

Seringkali hal ini terjadi karena orang tua tidak memeriksa rambut anak-anak mereka secara teratur, ia menambahkan.

Ian Burgess, Direktur Medis Entomology Centre, di Cambridge, mengatakan kepada MailOnline tidak tertutup kemungkinan anak itu telah menderita dengan kutu selama beberapa bulan.

Dia berkata: “Pasti ada 200-300 orang dewasa di sana, namun teknik menyisirnya aneh, tanpa istirahat atau membersihkan sisir.

“Anehnya, kutu semua tampaknya akan terjebak ke tengah sisir tapi saya tidak bisa mencari tahu mengapa.

‘Anak ini mendapatkan kutu dengan cara normal dan kemudian jumlah kutu menjadi berlipat-lipat karena tidak ada yang melakukan apa-apa.

“Butuh waktu beberapa bulan untuk sampai ke tingkat ini.

“Aku telah melihat beberapa kasus serupa dengan ribuan kutu di hari-hari awal pengujian produk tersedia di Inggris, seperti Hedrin, tetapi tidak begitu banyak sekarang.”

Dia menambahkan: “Ini harus diperlakukan dengan cara biasa tetapi sering membutuhkan lagi pengobatan karena lebih mudah untuk telur atau bahkan kutu untuk lolos saat pengobatan diterapkan.”

Kutu menyebabkan kulit kepala seseorang gatal karena mereka alergi terhadap kutu.

Namun, tidak semua orang alergi – dan kurangnya rasa gatal dapat berarti kutu tidak terdeteksi dan terus bertambah banyak.

Orang-orang malu dengan kondisi ini jadi menghalanginya untuk mencari bantuan, sehingga kutu tumbuh, ia menambahkan.

Ms Wright menambahkan bahwa kutu bisa mempengaruhi kesehatan anak.

Dia berkata: “Kutu membawa bakteri, impetigo. Ketika makan, mereka menyuntikkan air liur mereka. Yang berisi antikoagulan.

‘Rendahnya tingkat antikoagulan ini akan membawa pada gejala mirip flu ringan.

“Ketika kita melihat anak-anak dengan infestasi buruk mereka cukup pucat, tidak berkonsentrasi pada tugas sekolah.

“Mereka mungkin akan dikucilkan secara sosial karena anak-anak lain tidak mau bermain dengan mereka.”

Dr Perotti sepakat bahwa kasus-kasus ekstrim seperti kutu kepala dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya.

Dia berkata: “Ada begitu banyak luka pada kulit, dari gigitan kutu dan mgarukan. Ini berarti dapat mengundang bakteri dan jamur.

“Karena anak ini berada di negara Amerika Latin, dia mungkin menarik lalat yang bertelur pada daging hidup manusia.

‘Hal ini menyebabkan myiasis – lalat bertelur atau meletakkan larvanya dan larva tumbuh di kulit. ”

Ms Wright merekomendasikan bahwa menyisir adalah cara terbaik untuk mengobati kutu kepala, karena mereka tahan terhadap banyak produk.

“Mereka menggunakan produk dengan harapan mereka akan bekerja. Jika mereka tidak melakukan kerja keras menyisir, mendapatkan telur keluar, itu tidak akan berhasil.

‘Seringkali kita melihat infestasi masih dan orang tua telah menggunakan produk secara teratur. ”

Dia menyarankan bahwa ibu dalam video itu membuat kesalahan dalam usahanya untuk mengobati kutu.

Orang tua harus menggunakan sisir gigi baik pada rambut yang basah, dan harus membersihkan sisir kutu setelah setiap kali sikat.

Dia berkata: “Wanita dalam video itu tidak membersihkan sisir, kutu akan turun kembali ke rambut dan ke lantai dan kursi, dan sangat mungkin pindah ke kepaa orang lain.

About these ads
Begitu Banyaknya Kutu pada Anak Ini, Membuat Sisir Kutu Terlihat Mengerikan | Claudia Minda | 4.5
Close
Please support the site
By clicking any of these buttons you help our site to get better